Desain pembelajaran merupakan proses keseluruhan tentang kebutuhan dan tujuan belajar serta sistem penyampaiannya. Termasuk di dalamnya adalah pengembangan bahan dan kegiatan pembelajaran, uji coba dan penilaian bahan, serta pelaksanaan kegiatan pembelajarannya. Untuk memahami lebih jauh tentang teori dan aplikasi desain pembelajaran. Dikenal berbagai model disain pembelajaran dengan menggunakan pendekatan-pendekatan tertentu. Sebut saja: Model ADDIE, Model ASSURE,  Model Dick dan Carey, Model PPSI, Model AT dan T, Model Degeng, Model Pengembangan Instruksional (MPI), Model Gerlach dan Ely, Model Kemp, Model ISD dan lain sebagainya. Berikut beberapa model desain pembelajaran.

1. Model Dick and Carey
Perancangan pengajaran menurut sistem pendekatan model Dick & Carey, dikembangkan oleh Walter Dick & Lou Carey. Menurut pendekatan ini terdapat beberapa komponen yang akan dilewati di dalam proses pengembangan dan perancangan tersebut yang berupa urutan langkah-langkah. Urutan langkah-langkah ini tidaklah kaku. Tetapi sebagaimana ditunjukkan Dick & Carey, bahwa telah banyak pengembang perangkat yang mengikuti urutan secara ajek dan berhasil mengembangkan perangkat yang efektif.. Dick and Carey memilah sembilan tahap dalam merancang pembelajaran sebagai berikut:
  • Stage 1: Identify Instructional Goals
  • Stage 2. Conduct Instructional Analysis
  • Stage 3. Identify Entry Behaviors and Learner Characteristics
  • Stage 4: Write Performance Objectives
  • Stage 5. Develop Criterion-Referenced Test Items
  • Stage 6. Develop Instructional Strategy
  • Stage 7: Develop and Select Instructional Meterials
  • Stage 8: Develop and Conduct Formative Evaluation 
  • Stage 9: Develp and Conduct Summative Evaluation
2. Model ASSURE
Model ASSURE merupakan langkah merancanakan pelaksanaan pembelajaran di ruang kelas secara sistematis dengan memadukan penggunaan terknologi dan media. Model ASSURE menggunakan tahap demi tahap untuk membuat perancangan pembelajaran yang dapat dilihat dari nama model tersebut, yaitu ASSURE. Menurut Smaldino, A yang berarti Analyze learners, S berarti State standard and Objectives, S yang kedua berarti Select strategy, technology, media, and materials, U berarti Utilize technology, media and maerials, R berarti Require learner participation dan E berarti Evaluated and revise (Tepen, 2012). Model disain pembelajaran yang dikembangkan oleh Sharon E. Smaldino, James D. 
Russel, Robert Heinich dan Michael Molenda ini merupakan akronim dari:
  • A nalilyze Learner
  • S tate Objectives
  • S elect Methods, Media,and Materials
  • U tilize Materials
  • R equires Learner Participation
  • E valuate and Revise
3. Model Gerlach dan Ely
Model pembelajaran Gerlach dan Ely merupakan suatu metode perencanaan pengajaran yang sistematis. Model ini menjadi suatu garis pedoman atau suatu peta perjalanan pembelajaran karena dalam model ini diperlihatkan keseluruhan proses belajar mengajar yang baik, sekalipun tidak menggambarkan secara rinci setiap komponennya. Dalam model ini juga diperlihatkan hubungan antara elemen yang satu dengan yang lainnya serta menyajikan suatu pola urutan yang dapat dikembangkan dalam suatu rencana untuk mengajar.

Model yang dikembangkan oleh Gerlach dan Ely (1971) dimaksudkan sebagai pedoman perencanaan mengajar. Pengembangan sistem instruksional menurut model ini melibatkan sepuluh unsur seperti terlihat dalam flow chart di halaman berikut.
4. Model ADDIE
Model desain pembelajaran ADDIE adalah model desain pembelajaran yang menggunakan 5 tahap/ langkah sederhana dalam pengaplikasinnya. Ini merupakan desain pembelajaran yang mudah dipelajari. Sesuai dengan namanya model desain pembelajaran ADDIE ada 5 tahap/ langkah dalam pembelajarannya yaitu Analysis, Desain, Development, Implementation, dan Evaluation. Ada lima langkah yang dikemukakan dalam model ini sesuai dengan akronimnya  yaitu:
  • Analysis:  menganalisis kebutuhan untuk menentukan masalah dan solusi yang  tepat dan menentukan kompetensi siswa.
  • Design: menentukan  kompetensi khusus, metode, bahan ajar, dan pembelajaran.
  • Development: memproduksi program dan bahan ajar yang akan digunakan dalam program pembelajaran.
  • Implementation: melaksanakan program pembelajaran dengan menerapkan desain atau spesifikasi program pembelajaran.
  • Evaluation: melakukan evaluasi program pembelajaran dan evaluasi hasil belajar.
(diadaptasi dari Pribadi, 2010:127)
5. Model Degeng
Degeng (1997:13) mengemukakakan delapan langkah disain pembelajaran yang berkonteks model elaborasi yaitu:
  • Analisis tujuan dan karakteristik Bidang Studi
  • Analisis sumber belajar (kendala)
  • Analisis karakteristik si-belajar
  • Menetapkan tujuan belajar dan isi pembelajaran
  • Menetapkan strategi pengorganisasian isi pembelajaran
  • Menetapkan strategi penyampaian isi pembelajaran
  • Menetapkan strategi pengelolaan pembelajaran, dan
  • Pengembangan prosedur pengukuran hasil pembelajaran.
Secara skematis kedelapan langkah tersebut digambarkan sebagai berikut:

6. Model PPSI
Model PPSI ini adalah gabungan dari perencanaan pengajaran versi Performance Based Teacher Education (PBET), perencanaan pengajaran sistematika dan perencanaan pengajaran model Davis. Di Indonesia dikembangkan menjadi PPSI (Prosedur Pengembangan Sistem Instruksional)

Istilah sistem instruksional dalam PPSI, mengandung pengertian bahwa PPSI menggunakan pendekatan sistem, maka PPSI juga dapat disebut menggunakan pendekatan yang berorientasikan pada tujuan. Model pengembangan instruksional PPSI ini memiliki 5 langkah pokok, yaitu:
1. Perumusan tujuan, terdiri dari:
Merumuskan tujuan instruksional khusus (TIK), TIK ini harus memenuhi 4 kriteria yaitu:
  • Menggunakan istilah operasional
  • Berbentuk hasil belajar
  • Berbentuk tingkah laku
  • Hanya satu jenis tingkah laku
2. Pengembangan alat evaluasi, meliputi:
  • Menentukan jenis tes yang digunakan untuk menilai tercapai tidaknya tujuan
  • merencanakan pertanyaan (item) untuk menilai masing-masing tujuan
3. Kegiatan belajar, meliputi:
  • Merumuskan semua kemungkinan kegiatan belajar untuk mencapai tujuan
  • Menetapkan kegiatan belajar yang tak perlu ditempuh
  • Menetapkan kegiatan yang akan ditempuh
4. Pengembangan program kegiatan, meliputi:
  • Merumuskan materi pelajaran
  • Menerapkan metode yang dipakai
  • Alat pelajaran atau buku yang dipakai
  • Menyusun jadwal
5. Pelaksanaan, meliputi:
  • Mengadakan pre tes
  • Menyampaikan materi pelajaran
  • Mengadakan pos tes
d. Perbaikan
7. Model J.E. Kemp
Menurut Kemp (1977) pengembangan intruksional atau desain intruksional itu terdiri dari 8 langkah yaitu :

  • Menentukan tujuan intruksional umum (TIU) atau Standar Kompetensi.
  • Menganalisis karakteristik peserta didik
  • Menentukan TIK atau Kompetensi Dasar.
  • Menentukan materi pelajaran
  • Menetapkan penjajagan awal (pre test)
  • Menentukan strategi belajar mengajar
  • Mengkoordinasi sarana penunjang, yang meliputi tenaga fasilitas, alat, waktu dan tenaga.
  • Mengadakan evaluasi
8. Model ISD (Instructional system design).
Rancangan sistem pembelajaran  merupakan prosedur  terorganisir yang mencakup langkah-langkah menganalisis, merancang, mengembangkan, melaksanakan dan menilai pembelajaran. Langkah-langkah ini, dalam setiap poses memiliki dasar yang terpisah dalam teori maupun praktek seperti halnya pada proses ISD secara keseluruhan. Dalam pengutaraannya yang lebih sederhana adalah sebagai berikut :
  • Menganalisis adalah mengidentifikasi apa yang dipelajari.
  • Merancang adalah menspesifikasi proses dan produk.
  • Mengembangkan adalah memandu dan menghasilkan materi pembelajaran.
  • Melaksanakan adalah menggunakan materi dan strategi dalam konteks.
  • Menilai adalah menentukan kesesuaian pembelajaran.
9. Model Pengembangan Instruksional (MPI)
Secara umum MPI menurut Atwi Suparman terdiri dari tiga tahap yaitu tahap mengidentifikasi, tahap mengembangkan, dan tahap mengevaluasi dan merevisi. Adapun tahap-tahap tersebut adalah sebagai berikut:
a. Tahap Mengidentifikasi
  • Mengidentifikasi kebutuhan instruksional dan menulis tujuan instruksional umum
  • Melakukan analisis instruksional
  • Mengidentifikas perilaku dan karakteristik siswa
b. Tahap Mengembangkan
  • Menulis tujuan instruksional khusus
  • Menulis tes acuan patokan
  • Menyusun strategi instruksional
  • Mengembangkan bahan instruksional
c. Tahap Mengevaluasi dan Merevisi
Mendesain dan melaksanakan evaluasi formatif yang termasuk di dalamnya kegiatan merevisi

Anda tentu akan mengeksplorasi lebih jauh lagi mengenai model-model disain pembelajaran sesuai dengan kebutuhan pembelajaran pada setting yang spesifik

0 komentar:

Post a Comment